Blog Apdri

Beberapa catatan sederhana

Lereng Gunung Lawu

with 11 comments

Gunung Lawu dari arah timur

Libur lebaran tahun ini cukup panjang, ada waktu beberapa hari untuk mengunjungi tempat-tempat yang jauh. Perjalanan berangkat biasa saja, terjebak macet arus mudik dan menghabiskan malam di jalan. Baru sempat foto-foto saat perjalanan pulang dari Jawa Timur.

Kali ini dipilih jalur altenatif menuju kota Solo tanpa melalui Ngawi – Sragen yang dilalui saat berangkat. Dari Madiun ambil rute Magetan – Sarangan – Tawangmangu – Karanganyar.

Pohon-pohon dicat putih meneduhi jalan lurus Maospati – Magetan, kiri-kanannya masih banyak sawah dan ladang tebu.

Tadi melintasi rel kereta membelah sawah

Hutan jati Saradan, Caruban

Jalan lurus sepi Madiun – Magetan

Pelan-pelan menanjak sejak Magetan

Suasana pegunungan mulai terasa ketika memasuki daerah Plaosan, beberapa kali berhenti untuk memotret panorama lembah dan telaga di kiri jalan.

Masuk kecamatan Plaosan

Gunung Lawu lebih jelas

Telaga di Plaosan

dari sisi yang lain

Perahu berputar-putar

Banyak tempat untuk memotret panorama

Kawasan wisata Sarangan ternyata cukup dekat, danaunya yang terletak di lembah tampak dari jalan raya.
Sayang deretan warung di sini terlalu rapat sehingga menutupi pemandangan.

Rumah-rumah wisata Sarangan

Telaga Sarangan

Warung-warung menutupi

Sebuah pertigaan menghentikan saya, ke Solo itu ke kiri atau lurus?
Tanya-tanya ke petani tembakau di dekat situ, dijawab bisa keduanya, namun setelah dicoba ternyata jalur kiri tanjakannya terjal dan akhirnya balik lagi.

Ada pertigaan di depan

Balik lagi ke jalur utama

Pergantian suasana

Hutan alam

Rawan tumbang ke jalan

Landai menurun

Gerbang pendakian Gunung Lawu

Di kejauhan mulai berkabut

Masuk kabupaten Karanganyar (Jateng)

Peta: 1. Telaga Plaosan, 2. Telaga Sarangan, 3. Jalur yang lebih curam, 4. Jalur memutar, 5. Gerbang Gunung Lawu

Perjalanan masih jauh…🙂

Written by apdri

5 September 2012 pada 02:23

11 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. orang Madiun ya kang? ini jalur favorit aku & keluarga kalau jalan dari Solo ke Madiun. ke arah Candi Sukuh juga keren…

    Dharwiyanti

    10 September 2012 at 01:13

  2. bukan orang Madiun, cuma lewat saja menghindari rute bus cepat Solo – Surabaya …🙂
    mungkin kapan-kapan saya mampir ke Candi Sukuh …

    apdri

    10 September 2012 at 02:03

  3. Kalau mau menghindari rute bis cepat lebih banyak lagi, jgn lewat Maospati kang. dari Madiun ke selatan dulu ke Dolopo, tempat leluhur saya, hehe… dari sana bisa nyambung ke Goranggareng terus Magetan – Sarangan – Tawangmangu – Solo. Jalannya lumayan mulus dan datar.

    Dharwiyanti

    12 September 2012 at 02:05

    • iya… jalur-jalur alternatif ternyata pemandangannya menarik, tidak macet & lebih adem …
      karena tidak hapal jalan, sering saya cuma ikuti tanda petunjuk arah di persimpangan & lampu merah, kadang dibelokkan ke jalur by-pass pinggir kota yang sepi, membuat bertanya-tanya bagaimana kembali ke jalan yang benar… 🙂

      apdri

      12 September 2012 at 10:14

    • Hai Dharwiyanti.. orang tua saya juga dari Madiun… saya bermaksud pergi ke Madiun lalu ke tawangmangu…. bisa kasih saya info dgn kendaraan umum bis?.. terima kasih sebelumnya.

      Marti

      2 Januari 2015 at 15:35

  4. Tan Tik Sioe

    20 November 2012 at 08:42

    • salam kenal juga, terima kasih sudah mampir…🙂

      apdri

      21 November 2012 at 04:27

  5. Tempat Bersantap Agak sedikit sulit untuk menemukan tempat makan di area ini terutama pada malam hari. Akan tetapi, apabila Anda menginap di desa Wonokitri, sekitar 3 km ke bawah tepatnya di pasar Tosari dapat ditemui beberapa warung makanan yang buka dan menjajakan makanannya hingga pukul 9 malam.

    Leroy Watson

    16 Januari 2013 at 16:13

  6. Saya dengar dari teman2 yang di Madiun & Ponorogo bila mereka jalan-jalan naik mobil ke kota Solo lebih menyukai jalur ini (Magetan-Plaosan-Karanganyar-Solo), tetapi sebaliknya untuk pulang kembali biasanya lebih memilih jalur Solo-Sragen-Maospati-Madiun-Ponorogo. Konon tanjakan dari arah Solo ke Magetan (pas di Karanganyar yaitu tanjakan/turunan curam dan panjang) hampir sama dengan jalur Sarangan-Karanganyar. ^_^.

    Iwan Supri

    6 Mei 2013 at 07:41

    • betul, sepertinya antara Tawangmangu (air terjun Grojogan Sewu) hingga ke perbatasan Jatim itu jalannya agak curam. Gunung Lawu ternyata nomor dua tertinggi di Jateng sesudah gunung Slamet, lebih dari 3200 meter…🙂
      jalan aspal di lereng Lawu sisi Jatim sepertinya juga lebih lebar daripada sisi Jateng…

      apdri

      10 Mei 2013 at 06:12


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: